INSTAGRAM

Friday, November 18, 2016

Isnin Berdarah




As Salam,

Cara untuk buat hati kebanyakan manusia tersentuh adalah dengan melibatkan keluarga.
#makayahjanganmaineh #namaatukjanganmaineh huhu
Cerita,  gambar dan drama berunsur kekeluargaan yang menayat hati boleh buat aku nangis tapi kalau kisah kekasih tak dapat bersatu, hmm tak dak jiwa ar nak feeling. #teamjomblo

Bila aku diberi kesempatan untuk duduk rumah dan tidak bekerja, aku rasa nikmat.

Mungkin, pada orang lain situasi ini tidak menyenangkan.

PENGANGGUR.
Habiskan duit mak bapak.

Tapi, kalau dilihat dari sudut positif. Ini adalah rahmat dan peluang untuk kau berbakti.

Ya, bukan dari segi kewangan tapi perhatian.

Betapa mudah kau mengalirkan air mata,  melihat mak kehilangan anaknya yang bisu dalam Bhajrangi Bhaijaan.

Atau seorang budak yang terpaksa berpisah dengan ayahnya dihukum gantung atas kesalahan yang dia tidak lakukan dalam Miracle in cell no.7.

Adakah kau akan hargai masa yang Allah anugerahkan kepada kau untuk menatap dan hargai wajah-wajah ibu, ayah, kakak,  abang,  adik anak-anak buah.

Mungkin,  kasih sayang itu secara automatik lahir dalam diri.

Namun, jarang kali kita bersyukur kepada Pencipta kepada kasih sayang itu yang melahirkan rasa itu dalam hati ini.

Sungguh. Nikmat
Segala puji kepada Allah.

Namun, kau terleka, kau tak menghargai wajah-wajah yang ada didepan kau.

Kau lupa.

Hakikatnya,

Aku bukanlah orang yang reti nak lahirkan rasa suka aku pada kanak-kanak.

Aku juga bukan reti untuk lahirkan rasa kasih aku pada orang-orang tua.

Kenapa kau sibuk feeling tengok cerita sedih di wayang tapi kau abaikan insan sebenar dalam kehidupan kau.

Aku tidak rasa suka pada pekerjaan, maka Allah tak anugerahkan itu.

Tapi, aku dianugerahkan peluang dan masa untuk aku luahkan kasih sayang aku pada kanak-kanak dan orang tua.

Mbah dan anak buah ku.

Allah hadirkan masa beberapa minggu untuk aku jaga anak buahku. Iman Tariq.
Aku yang berjiwa keras, tak suka layan budak-budak. Cuba untuk mengaktifkan deria penyayang dalam hati ku.

Sifat tak sabar dan pemarahku, dilatih oleh anak kecil ini.

Mbah.

Dia adalah wanita yang dipanjangkan usianya untuk memberi peluang kepada waris keturunannya berbakti.

Orang tua kalau dilihat, tiada apa yang dapat diberi dari sudut fizikal.

Tapi, Allah masih beri peluang. Apa yang kau lakukan,  jika orang itu pada kau tidak memberi manfaat secara kasarnya.

Dia mendidik sabarmu,
dia memberi peluang kepada mu merancang  hari tuamu,
Hari tua yang mana kau pilih, dilayani dengan penuh kasih sayang, atau dibiarkan sepi melayan perasaan.

Mungkin jika dipanjangkan usia.
Jika masih sendiri dan diberi peluang melalui hari tua.
Mungkib kau sepi,  tapi kau tidak sakit hati bila mempunyai keturunan yang meninggalkan kau sendiri.

Al-Kisah hari Isnin 14 November , #barunakmasukkewei

Mbah aku teragul di pintu bilik air, kepalanya berdarah.. Dan aku hanya perasan setelah berapa ketika.

Darah menitik di lantai.
Mak menghantar ke klinik.
Mujur lukanya tidak dalam.

Syukur Allah panjangkan umurnya.
Mungkin mahu memberi pengajaran agar tak leka.

Sementara, emak menghantar mbah ke klinik. Aku bersama anak buah ku Iman Tariq, ketika dia minum air,  ntah macam mana, tergelincir dari kedudukan sepatutnya. Apalagi, menjeritlah dia. Mulutnya berdarah..ku ingat gusinya.. Rupanya, bibir..

Hailahhhh, Munirah.

Innalillahiwainallilahirajiun.

Jadi, apa kesimpulannya, sentiasa tanya diri, sementara sibuk menjaga kebajikan orang lain, adakah sudah cukup kebaikan yang kita lakukan pada ahli keluarga kita sendiri.




Antara kesan darah mbah di sekitar rumah


Firman Allah SWT yang bermaksud: 
"Sembahlah Allah SWT dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada kedua-dua ibu bapa, ahli keluarga, anak yatim, orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah SWT tidak menyukai orang yang sombong dan membanggakan diri.  (Surah an-Nisaa', ayat 36)






No comments:

Post a Comment

terima kasih sudi baca :D