INSTAGRAM

Friday, November 18, 2016

Isnin Berdarah




As Salam,

Cara untuk buat hati kebanyakan manusia tersentuh adalah dengan melibatkan keluarga.
#makayahjanganmaineh #namaatukjanganmaineh huhu
Cerita,  gambar dan drama berunsur kekeluargaan yang menayat hati boleh buat aku nangis tapi kalau kisah kekasih tak dapat bersatu, hmm tak dak jiwa ar nak feeling. #teamjomblo

Bila aku diberi kesempatan untuk duduk rumah dan tidak bekerja, aku rasa nikmat.

Mungkin, pada orang lain situasi ini tidak menyenangkan.

PENGANGGUR.
Habiskan duit mak bapak.

Tapi, kalau dilihat dari sudut positif. Ini adalah rahmat dan peluang untuk kau berbakti.

Ya, bukan dari segi kewangan tapi perhatian.

Betapa mudah kau mengalirkan air mata,  melihat mak kehilangan anaknya yang bisu dalam Bhajrangi Bhaijaan.

Atau seorang budak yang terpaksa berpisah dengan ayahnya dihukum gantung atas kesalahan yang dia tidak lakukan dalam Miracle in cell no.7.

Adakah kau akan hargai masa yang Allah anugerahkan kepada kau untuk menatap dan hargai wajah-wajah ibu, ayah, kakak,  abang,  adik anak-anak buah.

Mungkin,  kasih sayang itu secara automatik lahir dalam diri.

Namun, jarang kali kita bersyukur kepada Pencipta kepada kasih sayang itu yang melahirkan rasa itu dalam hati ini.

Sungguh. Nikmat
Segala puji kepada Allah.

Namun, kau terleka, kau tak menghargai wajah-wajah yang ada didepan kau.

Kau lupa.

Hakikatnya,

Aku bukanlah orang yang reti nak lahirkan rasa suka aku pada kanak-kanak.

Aku juga bukan reti untuk lahirkan rasa kasih aku pada orang-orang tua.

Kenapa kau sibuk feeling tengok cerita sedih di wayang tapi kau abaikan insan sebenar dalam kehidupan kau.

Aku tidak rasa suka pada pekerjaan, maka Allah tak anugerahkan itu.

Tapi, aku dianugerahkan peluang dan masa untuk aku luahkan kasih sayang aku pada kanak-kanak dan orang tua.

Mbah dan anak buah ku.

Allah hadirkan masa beberapa minggu untuk aku jaga anak buahku. Iman Tariq.
Aku yang berjiwa keras, tak suka layan budak-budak. Cuba untuk mengaktifkan deria penyayang dalam hati ku.

Sifat tak sabar dan pemarahku, dilatih oleh anak kecil ini.

Mbah.

Dia adalah wanita yang dipanjangkan usianya untuk memberi peluang kepada waris keturunannya berbakti.

Orang tua kalau dilihat, tiada apa yang dapat diberi dari sudut fizikal.

Tapi, Allah masih beri peluang. Apa yang kau lakukan,  jika orang itu pada kau tidak memberi manfaat secara kasarnya.

Dia mendidik sabarmu,
dia memberi peluang kepada mu merancang  hari tuamu,
Hari tua yang mana kau pilih, dilayani dengan penuh kasih sayang, atau dibiarkan sepi melayan perasaan.

Mungkin jika dipanjangkan usia.
Jika masih sendiri dan diberi peluang melalui hari tua.
Mungkib kau sepi,  tapi kau tidak sakit hati bila mempunyai keturunan yang meninggalkan kau sendiri.

Al-Kisah hari Isnin 14 November , #barunakmasukkewei

Mbah aku teragul di pintu bilik air, kepalanya berdarah.. Dan aku hanya perasan setelah berapa ketika.

Darah menitik di lantai.
Mak menghantar ke klinik.
Mujur lukanya tidak dalam.

Syukur Allah panjangkan umurnya.
Mungkin mahu memberi pengajaran agar tak leka.

Sementara, emak menghantar mbah ke klinik. Aku bersama anak buah ku Iman Tariq, ketika dia minum air,  ntah macam mana, tergelincir dari kedudukan sepatutnya. Apalagi, menjeritlah dia. Mulutnya berdarah..ku ingat gusinya.. Rupanya, bibir..

Hailahhhh, Munirah.

Innalillahiwainallilahirajiun.

Jadi, apa kesimpulannya, sentiasa tanya diri, sementara sibuk menjaga kebajikan orang lain, adakah sudah cukup kebaikan yang kita lakukan pada ahli keluarga kita sendiri.




Antara kesan darah mbah di sekitar rumah


Firman Allah SWT yang bermaksud: 
"Sembahlah Allah SWT dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada kedua-dua ibu bapa, ahli keluarga, anak yatim, orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah SWT tidak menyukai orang yang sombong dan membanggakan diri.  (Surah an-Nisaa', ayat 36)






Tuesday, November 8, 2016

Luahan Jiwa di Gunung Tebu & Bukit Kluang, Terengganu




As salam



Terengganu negeri islamiah
sekali ada jual telur penyulah





Terengganu dok tepi laut
Habis sampah semua ke laut







Dari selatan naik bas bertiga
Penat der 10 jam buat tahi mata






Banyak gila pilihan makanan
Nak tungu turn tu yang tak tahan
Beli jelah sotong telur letak lada
Asal jangan jubur pedas daa.




Bawak beg besar pergi pesta
Orang ramai dok jegil mata




Seni bina di sini sangat menarik
Tapi kalau tak jaga apa guna cantik





Masjid berkunci tak bagi orang mencuri 
Nasib baik pak guard izin  mensuci diri





Pagi-pagi perut  sebu
Apalagi, gi cari nasi kerabu





Hati debar tak tentu hala
Maklumlah senamnya kadangkala



Johor terkenal asam pedas ayam dan ikan 
 kegemaran warga Johor dan selatan
Ni kali orang Kedah, masak dalam hutan
Rasa boleh tahan, siap dapat pujian.


Masak nasi pakai api 
kalau hangit jadi kutukan
guna sahaja beras basmathi
 air pulak  1 nasi: 1.5 sukatan.


Makan roti memang biasa
style lain, bagi tambah bisa



Roti ,telur , lada hitam dan keju,
letak sosej tambah padu ha, setuju?






Tranung dan kepok losong tak dapat dipisahkan
tak mboh ayam, hari-hari mahu ikan





Kami daki Gunung Tebu,
Tapi haram nak jumpa tebu




Bawak bekal untuk mendaki
nak senang bawak je chokichoki



Hikers memang jiwa kental
Tidoq tangan qiam, tanpa bantal.












 Musafir dulu tak ada kamera
hanya dalam minda bila kembara
sekarang rasa rugi tak bergambar
rasa suasana jadi hambar.




Kenapa  seksa diri daki ke puncak
tidur lena di katil lebih enak
jangan tanya cuba dulu
sekali naik ketagih, kau tahu






Jangan cuba-cuba mendaki,
takut teringat-ingat nanti




Hidup di bandar  rasa seksa
Di hutan pula, tak lama bertahan
kenapa perlu tergesa-gesa,
kita usaha ,yang lain kerja tuhan



Bila ditimpa bencana,
Kau tanya 'Kenapa mesti aku?'
Bila diberi wang dan singgsahsana
Kau lupa pada Yang Satu.




Dikala mengeluh barang naik harga
ada yang pilih untuk redha
ada yang galak berbelanja
ada yang guna kayu api cuma




Kadang rasa nak berlari
Kadang rasa nak bawa diri
Jangan terlalu seksa diri
Hidup ini hanya sekali.



Dalam mencari kebahagiaan
kadang bukan datang dari kebendaan
bukan juga dari manusia dan haiwan
Tapi, jalan kembali kepada tuhan



Kau fikir lain,  dia fikir lain
komunikasi dua hala itu penting
Tak perlu kau salahkan yang lain
kalau diri sendiri rela dikencing






Hati yang baik sukar dicari
Tak terlahir dari lembutnya gigi
Zaman sekarang semua nak bukti
Budi terserlah bila dah mati.




Hidup bukan hanya untuk bersuka-suka,
Tapi juga bukan untuk bermuram durja,
Carilah teman yang bisa hadir waktu duka
Tidak semestinya yang lain jantina sahaja.



Berjalan sendiri  kau lebih pantas
 Berteman kau pergi lebih jauh
Usah risau jika kau hidup sendiri
Kerana perjalanan kita masih jauh.:P



Kau mahu mudah
Kau mahu bahagia
Kadang kau tersalah
Kembalilah pada Dia.




Dunia yang fana banyak duri 
Pada siapa mahu mengadu?
Sujudlah di waktu dinihari
Lebih elok dari terus beradu.



Tak ambil kisah kata tak berguna
Bila sensitif kata cengeng
Apa guna ijazah dan sarjana?
Kalau selalu buat cerita dongeng



Kenduri kahwin di Kemaman
 Tak sanggup pergi, sebab jauh
Alasan lagi,  tiada teman
Kalau hiking, dandan angkat sauh.


md: gambar daripada pelbagai sumber, maklumlah banyak photographer
Mintak maaf ayat serabut, maklumlah penulisnya pun kelam kabut.