INSTAGRAM

Friday, February 14, 2014

Ke Penang Ke Kita : Episod 1

As salam,


Nisak telah menghantar mesej kepada group whatapps ,

" Ekin ajak g Penang "

Aku, terus "yeayyy" , walaupun aku tak berapa pasti, aku dapat pergi ke tak.

Tapi, hanya satu aku bayangkan, Mi Udang. Sudah beberapa purnama aku bayangkan kelazatan mi udang utara yang aku beli di Bazar Ramdhan Taman Desa Jaya tahun lalu, , puas juga aku cari di internet akan gerangan gerai mi udang di sekitar Johor Bharu, namun pencarian aku tidak menemui jalan penyelesaian, Aku hanya menjumpai mi bandung udang di Tanjung Langsat.

Apakah kisah mi udang yang aku ingin sampaikan ? Bukan . Episod 1 , sepatutnya menceritakan tentang... ah, kau bacalah sendiri.


Jadual dan bajet


Selalunya memang aku tak kisah sangat pasal itinerary, aku percaya kepada unsur surprise, aku tak tengok pun , pastu aku akan menyusahkan Ikin, "Ikin lepas ni kita gi mana? " Pastu dia fed up, yang aku tahu agenda pencarian mi udang aku terlaksana , dan masuk dalam senarai, kalau tak ,aku tak nak pi Penang. Hehe.




Aku baru mintak itinerary ni kat whatapps, masa nak buat post ni hehe....nampak sangat tak amik berat. Nasib baik,  ada kawan-kawan yang baik dan teliti..haha.
Tapi, ada yang ubah-ubah ikut situasi.

Kami kumpul RM150 seorang, bagi kat Ikin untuk bayaran, jumlah =RM750

Ikin settlekan;

Penginapan, RM104 x 3 = RM312
Petrol =RM160
Tol/Touch n Go = RM100
Tiket masuk War museum= RM20 x 5 =RM100
Tiket Bukit Bendera= RM8 x 3  + ( RM4 (student) x 2) = RM32

Bayar parking, etc


Kenderaan 


Aku dan sahabatku yang pada awalnya main tarik tali, nak pergi ke tidak, si Zawani , baiknya saya letak nama betul, telah membelikan aku tiket bas secara online, untuk perjalanan dari Sri Puteri ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) pada pukul 8.00 malam lebih kurang.

Nampak tak betapa aku hanya mahu membawa badan sahaja?

Terkejar-kejar juga aku, dari  Johor Jaya menuju ke rumah abang Zawani di Seri Pulai Perdana, dan setelah sampai, abang Zawani yang sepatutntya menghantar kami, pulak sakit perut... jam ketika itu lagi 10 minit ke pukul 8. Ah, sempat ke ?

Namun, dengan izin Allah sampailah kami di TBS , (nampak tak penceritaan shortcut yang perlu di sini, kau nak masukkan setiap babak, termasuk "Eh, bas! Bas! " "hehe, bukanlah , ingat bas gi TBS", memang tutup terus window ni!. Lalu ? Sekarang kau nak merapu?)



Di TBS si baik hati, teman Tubeng tukar nama pulak, Azri telah menjemput kami, dan hantar pergi rumah Nisak di Serdang. Sudahlah keesokan harinya kerja, sanggup tunggu hingga lewat malam, siap belanja makan lagi, (ah, tak payahlah nak masukkan babak, dah duduk kedai, amik order, pastu cakap, kami nak tutup ni, lantas cari kedai makan lain, nampak restaurant steak, terus melulu, tapi order, nasi goreng dengan yee mee ). TiTik.


Oleh itu, KENDERAAN KE PULAU PINANG DARI SERDANG KE PULAU PINANG ialah MYVI SE 1.5 ditaja oleh Cik Nisak Ahmad, yang baru diservis dengan baik dan 'berpatutan' oleh Perodua Pontian.




MyVi ni telah membantu melancarkan perjalanan kami dengan adanya GPS dan membuat kerja dengan baik.
Iklan MyVi 'sangat'.




Kami berlima (si Ijah pukul 12 malam nya, baru kata nak ikut, pagi Subuh baru packing) , maka, masing-masing harus pandai bajet, pakaian untuk 4 hari 3 malam, kalau jenis yang setiap hari handbag kena tukar ikut tudung, kasut kena match dengan baju yang dipakai. haruslah membawa MPV ataupun lori Volvo (cubaan membuat kelakar)




Maka, pagi itu jugak kita belajar mana tempat air untuk kereta, 
Maka , keluarlah dialog-dialog seperti;

 Tubeng, " tengok air, dia dah tinggal sikit dah, kalau Azri dah bebel"

Ikin , "letak air paras sini, line merah ni" (ada ke line merah?)

Nisak, "Oh, itu eh tempat air?", "habis yang ni apa?"

Ijah/Tubeng/Ikin "Itu tempat air untuk wiper, boleh jugak kau nak isi "

Mun, "hahahahahahaha" *picit kamera*




Penginapan

Ikin, cikgu yang pernah menuntut di IPG Pulau Pinang nih, maka sebagai seorang guru yang berkaliber, dan mempunyai pengalaman 9 bulan di Penang, maka dia secara automatik nya membut itinerary, reservation bagai, dia cadangkan beberapa hotel, tapi aku lantak pi lah..

aku bukan kisah sangat, walaupun kadang-kadang nak jugaklah merasa tidur atas katil King beralaskan cadar sutera dihiasi bunga Lavender , ada private pool dengan dinding bilik air gelas lutsinar, ah. cukuplah, aku katakan,cadar dan tilam tak berdaki, tempat tak de hantu dan menakutkan,. Maka itu sudah cukup.

Dan Ikin telah menempah bilik di Recsam, akibat last minute , kelebihan sebagai kakitangan kerajaan tidak dapat digunakan dek bilik di hotel Seri malaysia dan hotel mana tah penuh.


Tapi sebab aku tak expect tinggi, kerana aku pikir hotel bajet yang kat rumah kedai jek.

dan  Seameo Recsam is way toooooo goood ..... 

Ikin tempah awal ; Harga dia RM94 untuk bilik dengan 2 katil bujang dengan cadar jenama Akemi, bilik luas muat tempat sembahyang disediakan sejadah, aircond dan kipas siling, tv kotak kecik, ada astro beberapa channel, shower air panas tak de bath tub.
tapi kita order satu lagi tilam (sehelai tuala, dengan cadar, bantal), RM10 sehari. 

Kita romantik, kongsi satu bantal satu selimut, dengan Ijah.. hehe...


Tapi, Ikin cakap harga dia dah naik lepas ni, jadi RM129.  Nasib baik, Ikin sayang tempah kan..

Nak tengok harga dia : Sameo Recsam




Kitaorang kat tingkat 1


Nak amik gambar lawa-lawa , tak sempat, dek masuk-masuk memasing terus letak beg dan lanyak katil, penat, malas nak layan aku. Tu yang asyik  si Zawani jek yang masuk frame nih.


Ahli Rombongan



Kita nak cube  tengok boleh lagi ke buat  benda-benda kreatif macam buat folio sejarah, keceriaan dorm dan kelas tu.Hmmm., heremmm..

Budak kilang aku, Huda suka tengok aku tengah buat apa kat PC,
tanya apesal aku letak bunga matahari? 

Aku cakap , aku dapat inspirasi dari Jaafar Onn (tipu).

" Ha,? Jaafar Onn suka bunga matahari ke?"

Ok. Foinee.



Baiklah, habis sudah episod 1,

Saksikan saya, pengacara anda , Mun Meletss di episod akan datang yang disiarkan pada hari tak tahu bila. Jangan lupa tau, kerana kita ada paparan pencarian makanan di Penang yang pasti lebih menarik. Tidak percaya?



Mari kita saksikan teaser.




Kuah habis ku telan.
Apa? Masih tak cukup mengundang?






Sekian,
bawa bertenang dan telan air liur. 
Senyum dengan ikhlas selalu.



No comments:

Post a Comment

terima kasih sudi baca :D